Travelling / Ceritaku / Menginap di Bandara

Menginap di Bandara

Bandara KL
 

Apa yang ada dipikiran mzbro waktu pertama kali tau bakal menginap di bandara??

emang bisa?

emang boleh?

tidurnya dimana?

Yah disini saya mau berbagi pengalaman, tips dan trik untuk mazbro yang emang kepaksa harus atau emang mau nginap di Bandara. Menginap di bandara juga sudah menjadi sesuatu yang lazim bagi para traveler, dengan berbagai macam alasan pastinya, karena transitlah, ga dapet transport karena uda kemaleman, ataupun Cuma buat mengirit pengeluaran. Saya sendiri pun pernah mengalami menginap di bandara Ngurah Rai Bali karena waktu dan uang yang sayang banget dikeluarin kalo harus menginap atau menyewa sebuah kamar hotel yang cuma saya pakai untuk beristirahat selama kurang dari 9 jam. Alhasil dengan modal nekat karena waktu itu saya baru pertama kali datang kesana saya pun memutuskan untuk menginap di bandara. Lagipula setelah pengalaman pertama tidur di bandara waktu itu ternyata pada dasarnya cukup nyaman dan aman koq.

ngurah rai

 

Bandara Ngurah Rai, Bali

Bandara ini pada dasarnya adalah bandara internasional, Sempet kaget juga pertama dateng kesana, nii bandara internasional tapi koq kecil sangadd yah…yah waktu itu juga baru mulai ada pekerjaan renovasi sih…kayanya diperbesar gituuhh CMIIW. Tapi walaupun kecil tetapi bandara ini cukup ramai karena jadi tujuan wisata  turis asing sampai turis lokal, baik yang emang niat ke Bali atau cuma buat transit. Buat mzbro yang berencana nginap di Bandara ini atau kepaksa harus, ada beberap tips dari saya :

 

Untuk tidur di bandara Ngurah Rai, jam 12 malam resto dan smua stand kecil di dalam area bandara sudah pada tutup, jadi mzbro bisa pake kursi atau sofa yang di resto tersebut untuk alas tidur, pilih stand yang di deket toilet aja, karena disitu tempatnya sepi dan ga banyak orang lalu lalang, atau mzbro bisa tidur di kursi kayu lebar  jadi bisa selonjoran kaki. Karena Bandara  Ngurah Rai ini termasuk Bandara Internasional macam di Soetta so open full 24 jam Bandara ga akan pernah sepi. Jadi ga usah takut ga aman lah disini karena biasanya banyak temen backpacker juga yang tidur – tiduran menunggu pesawat (Bule juga banyak loh….). Anyway buat saya most recommended place itu ya di mushola, setelah lewat waktu isya, mushola kosong, jadi bisa dipake tidur nyaman secara satu ruangan free hehehhe.. better way klo mzbro punya sleeping bag.

 

Yang paling sering kejadian lagi enak2 tidur adalah kebangun tengah malem gara2  kelaperan, huuhh….betee…tapi wolez mzbro ada Alfamart yang buka 24 jam plus wifi buat online gratis. Kalo suntuk didalem area bandara trus mo jalan2 keluar juga banyak warung2 kecil dengan harga yang cukup bersahabat dengan kantong para backpacker.

sepinggan

 

Bandara Sepinggan, Balikpapan – Kalimantan

Last flight, saya sampe disana sekitar jam 11 malam dan kondisi udah sepi banget. Mau langsung keluar bandara tapi bingun karena kondisi bandara yg bner2 sepi, gada apa2. Gada toko yg buka, beberapa lampu penerangan di pojok2 bangunan uda pada gelap… 15 menit setelahnya hampir semua petugas bandara melangkah keluar pulang. Saya cuma duduk di kursi restoran yang berada di pojok bandara. Pas jam 12 malam, semua lampu di Bandara ini matot alias mati total…gelap.., gada lampu nyala, gada orang lewat termasuk security, gada toko apapun yg buka, gada wanita2 cantik dan kondisi rada spoky gituu ….. OMG, siap2 deh….its gonna be a long night.

 

Saya berusaha kalem dan positive, just dont wanna think bad, tapi kilasan film2 nightmare kaya I know what you did last summer terus aja kebayang2 dibenak saya…  so I try very hard to keep positive. Gak ada yang bisa saya lakuin disana, daripada gaje mending cepet2 preps buat hunting tempat buat tidur dan istirahat. Pertama kursi-kursi restoran yang saya dempet2in biar bisa selonjoran kaki, tapi ini gagal karena desain kursi malah bikin badan sakit. Belom lagi masalah nyamuk, damn…gede2 banget nyamuk disini. lanjutlah saya nyari tempat yang dekat colokan listrik (sekalian waktu itu mau ngecharge hengpon) tetapi gagal lagi karena kondisi lantai dan udaranya superr dingin. Naik ke lantai dua yang lebih spoky dari lantai satu malah bikin merinding disko. Lantai 2 ini ternyata lebih sepi, lebih hening, lebih dingin dan lebih bikin parno gara2 takut aja kalo tiba-tiba ada sosok orang berdiri sambil megang gergaji mesin ditangannya……whatz???…..koq malah jadi tambah ngaco yah ni otak??

 

Celingak celinguk dari tengah2 ruangan itu ternyata ada sebuah ruangan yang keliatan terang karena nyala lampu. Dan ternyata itu adalah Mushola. Alhamdulillah…….

Mushola emang jadi tempat tujuan terakhir saya kalo buat tidur di tempat semacam bandara, terminal bus, stasiun kereta atau bahkan dijalanan umum kalo uda kemaleman (biasa pasti ada di SPBU). selain hangat, saya pun gak takut didatengin sama setan congky….hehehhehe. Thx God ruangan musholanya juga cukup cozy karena ada karpet tebalnya tuh yang biasa buat alas plus juga dilengkapi dengan  free wifi, PS 2, laptop game, welcome drink, gadis-gadis penghibur  Air Conditioning  yang dingin bangedd.

 

Ahh, akhirnya saya bisa tidur setelah lelahnya perjalanan dan bersiap buat petualangan besok.

bandara-sepinggan

Penulis: reandrra46

Foto Profil dari reandrra46
prince charming riding a yamaha bike, fast in cornering and late braking

One comment

  1. Berasa pernah baca pengalaman yg di ngurah rai…sama banget ma adis di blognya Whatever i’m backpacker

Silahkan Berkomentar

x

Check Also

Bernostalgia di Wisata Omah Djadoel, Blitar

Kamu pernah mampir di Kota Blitar? Kota kecil yang dikenal dengan adanya ...